top of page
Search

Fact About Pointe Shoes

Fact about pointe shoes

Sejarah sepatu balet pointe dimulai ketika wanita mulai menari balet pada tahun 1681, dua puluh tahun setelah Raja Louis XIV dari Perancis memerintahkan pendirian Académie Royale de Danse. Sepatu pointe periode ini awalnya memiliki hak. Sepatu tanpa hak pertama muncul pada pertengahan abad ke-18 ketika penari Marie Camargo dari Paris Opéra Ballet melakukan lompatan yang mungkin sulit dilakukan pada sepatu konvensional pada zaman itu dengan hak.

Elemen sepatu pointe balet adalah:

1. box - adalah ujung depan sepatu pointe balet. Ini mendukung dan membungkus jari kaki penari balet. Itu terbuat dari lapisan kain dan kertas yang direkatkan atau karet dan plastik. Ini adalah kandang yang kaku dan kaku serta platform yang diratakan. Bagian kotak sepatu pointe balet memungkinkan keseimbangan penari balet.

2. Dua pita - keduanya digunakan untuk mengamankan sepatu ke kaki. Pita dililitkan di sekitar pergelangan kaki dengan gaya tumpang tindih, kemudian diikat dengan simpul dan diselipkan di bawah pita. Mereka harus ditempatkan pada kaki penari.

3. Shank - adalah bagian dalam dari sepatu pointe balet. Ini memberikan dukungan untuk lengkungan kaki dan mengeras sol dari bagian dalam sepatu pointe. Itu terbuat dari kulit, plastik atau stok kartu yang direkatkan. Ketebalan shank menentukan fleksibilitas. Sepatu standar memiliki shank penuh, tetapi ketebalannya dapat mengalami transisi di beberapa bagian sepanjang panjangnya untuk mencapai kekuatan yang berbeda.

4. Sole - adalah bagian bawah sepatu pointe balet. Itu terbuat dari kulit yang direkatkan dan diperkuat dengan jahitan pada sepatu. Solnya bisa dengan permukaan halus atau dikerok untuk membuat traksi lebih baik.

5. Penutup kain - biasanya satin, untuk estetika, dekorasi, dan tampilan yang menyenangkan serta untuk menyembunyikan elemen struktural. Ini menutupi area maksimum dari permukaan sepatu yang terlihat kecuali solnya. Warna sepatu balet pointe seringkali merah muda terang.

6. Aksesoris - untuk menghindari ketidaknyamanan penari balet membungkus selotip di sekitar jari kaki, membungkus lambswool di sekitar jari kaki, memasukkan gel spacer jari kaki di antara jari kaki dan meletakkan bantalan jari di jari kaki. Ini dilakukan untuk menghindari lecet dan jari-jari kaki padat.

Sepatu pointe akan bertahan selama sepuluh hingga dua puluh jam pemakaian. Penari balet profesional akan memakainya dalam satu pertunjukan. Masa pakai sepatu pointe mencakup banyak faktor seperti kesesuaian, kerusakan, teknik, penggunaan, kekuatan kaki, berat dan permukaan kinerja.

Masa pakai sepatu balet pointe tergantung pada:

1. Shank - secara bertahap melemah, menjadi terlalu lunak dan daya penopang

2. Kotak - pada waktunya menjadi terlalu lunak dan kehilangan daya penopang

3. Kain eksterior - terkena gesekan pada permukaan, tetapi tidak mempengaruhi kinerja hanya pada estetika. Sepatu kain yang rusak digunakan dalam praktik informal.

Melakukan pointe tidaklah mudah, itu sudah pasti. Memang tidak sesederhana memakai sandal, tapi tidak terlalu menyakitkan. Merasa sakit saat mengenakan sepatu pointe adalah hal biasa, tetapi biasanya disebabkan oleh salah satu atau beberapa hal berikut, dan dapat dengan mudah dihindari.

• Sepatu yang ketat

Sepatu pointe yang pas dan pas dipasang di bagian depan kaki tanpa menekan jari-jari kaki. Jika terasa terlalu kencang, kaki Anda mungkin membengkak dan / atau sakit.

• Kotak lebar

Kotak sepatu pointe harus cukup sempit agar kaki Anda tidak tergelincir. Bentuknya harus sedemikian rupa sehingga kotak tidak menekan jari-jari kaki Anda tetapi memberikan dukungan untuk menjadi en pointe.

• Kotak pendek

Jika kotaknya terlalu pendek, jempol kaki bisa terbentuk bunion di atasnya. Pastikan sayap sepatu sejajar dengan jempol kaki.

• Kaki lemah

Menari en pointe seperti naik level, dan banyak gadis mungkin mulai menari en pointe sebelum mereka siap. Guru harus memastikan bahwa peserta pelatihan mereka siap untuk mulai menari en pointe.

• Gesekan

Jika kotak sepatu terlalu banyak bergesekan dengan kulit Anda, gesekan tersebut dapat menyebabkan lepuh berkembang pada kaki Anda. Untuk menghindarinya, pastikan sepatu Anda selalu kering dan Anda segera menangani lecet.

Send feedback

Seperti yang kami katakan sebelumnya, balerina pemula belum siap memakai sepatu pointe. Menari dengan jari kaki membutuhkan kekuatan tinggi dan fokus yang luar biasa. Guru yang berbeda memiliki aturan yang berbeda ketika mereka memutuskan siswa mana yang siap memakai sepatu pointe. Namun, ada lima aturan sederhana yang dapat membantu Anda mencari tahu sendiri. Sepatu pointe

1. Usia Anda harus tepat.

Masih diperdebatkan berapa usia yang tepat untuk memakai sepatu pointe, dengan beberapa percaya bahwa seorang penari muda berusia 9 atau 10 tahun sudah siap sementara yang lain menyatakan bahwa usia tidak masalah tetapi kemampuannya.

Kami berpikir bahwa aturan praktis yang baik adalah menunggu sampai kaki berhenti tumbuh (sekitar usia 11 atau 12 tahun), dan setelah balerina menyelesaikan beberapa tahun pelatihan yang ketat.

2. Anda harus memiliki pelatihan yang memadai:

Tidak semua balerina mulai muda. Kadang-kadang, Anda mungkin berusia 20-an atau 30-an dan memulai pelajaran balet. Dalam kasus seperti itu, meskipun Anda jauh di atas batas usia minimum, Anda mungkin belum siap untuk mulai mengenakan sepatu pointe. Pertama-tama Anda harus menyelesaikan pelatihan yang memungkinkan Anda mencapai bentuk, kekuatan, dan keselarasan untuk beralih ke melakukan pointe.

3. Anda siap secara fisik:

Guru balet harus memastikan bahwa siswanya dalam performa terbaik, dan memeriksa keselarasan, posisi, dan kekuatan. Anda harus menguasai teknik dasar sebelum mulai menari pointe.

4. Anda siap secara emosional:

Menari pointe itu keras dan akan melukai kakimu. Apakah Anda siap untuk menjalani ini dan mengambil tanggung jawab untuk menjaga bentuk Anda dan merawat sepatu Anda? Apakah Anda siap mendedikasikan sejumlah waktu seminggu untuk berlatih? Jika ya, silakan! Tetapi jika Anda memiliki keraguan, pastikan untuk berpikir dengan hati-hati sebelum melangkah maju.

52 views0 comments

Recent Posts

See All
Post: Blog2_Post
bottom of page